Hari ini, tak terasa sudah 3 tahun atau sudah masuk tahun ke empat saya berada di perantauan, jauh dari keluarga. Bogor seakan sudah menjadi rumah kedua bagi saya, dan sejak awal pun, ternyata saya sudah merasa nyaman tinggal di Kota Hujan ini. Hari ini, tepat 3 tahun yang lalu, tanggal 14 Juli 2015 saya berangkat ke Bogor untuk pertama kalinya karena memang saya belum pernah berkunjung ke kota ini sebelumnya.

Waktu itu saya sampai di Bogor sekitar seminggu sebelum masuk bulan puasa, dan memang ternyata waktu berlalu dengan cepatnya. Ramadan kali ini adalah Ramadan keempat yang “terpaksa” saya lewati disini, seperti baru kemarin saja. Menjalani puasa jauh dari keluarga memang memberikan cerita tersendiri. Memang, puasa dirumah bersama keluarga dirumah itu lebih enak, bangun sahur ada yang ngebangunin, makanan sudah siap tinggal ambil, begitupun saat mau buka puasa, makanan juga sudah tersedia, berbeda jauh ketika sudah bekerja disini, sebagai anak kos, melakukan apapun memang harus bisa dilakukan sendiri. Di Bulan Ramadan, sebelum buka puasa harus beli makanan dulu, bahkan seringkali makan berat setelah masuk waktu buka puasa juga telat, kadang rasa malas mengalahkan rasa lapar, atau karena lapar yang membuat saya jadi malas, bahkan hanya untuk sekedar membali makanan di warteg, padahal warteg deket dari kosan, dasar pemalas hehe. Begitu juga ketika waktu sahur, kalau dirumah saya bangun telat buat sahur, selalu ada orang tua yang bangunin, tapi tidak demikian dengan disini, terlambat bangun sahur artinya tidak sahur (hiks).

Bagaimanapun juga, bulan puasa di rumah bersama keluarga memang jauh lebih menyenangkan, disamping itu makna Ramadan jauh lebih terasa ketika di rumah sehingga ibadah puasa jadi lebih khusu’. Bulan puasa disini tidak ubahnya seperti bulan-bulan yang lain, entah mengapa saya tidak bisa benar-benar merasakan Ramadan setelah disini, mungkin faktor jauh dari keluarga yang membuat seperti itu. Mungkin juga karena tidak ada yang terlalu berbeda dengan keseharian disini baik ketika bulan puasa atau tidak sehingga Ramadan terasa biasa-biasa saja. Ketika di rumah, bulan puasa selalu menjadi bulan yang sangat spesial dibanding bulan yang lain, karena selalu ada hal yang berbeda dibanding bulan yang lain. Mulai dari jam sekolah yang berubah, ada pesantren kilat, ikut tadarus di masjid, sampai berbuka puasa, sahur dan salat tarawih bareng keluarga, Ramadan begitu terasa, dan saya merindukan saat-saat seperti itu tapi akan sulit terwujud lagi terlebih sekarang saya jauh dari keluarga.

Tapi meskipun begitu bulan puasa tetap menjadi bulan yang saya nantikan. Karena Ramadan memang menjadi bulan yang paling spesial dibanding bulan yang lain, meskipun sudah 4 kali Ramadan, saya merasakan Ramadan yang berbeda dibanding yang dulu. Tapi setidaknya hari ini, H-3 lebaran, saya akan berangkat mudik ke kampung halaman, yang artinya masih ada sisa 2 hari Ramadan yang bisa saya lewati bersama keluarga di rumah. Meskipun hanya sebentar, tapi Ramadan “yang dulu” selalu terasa kembali begitu saya sampai di rumah setelah mudik, dan Alhamdulillah, postingan kali ini saya posting sesaat setelah saya tiba di rumah.  Cerita tentang perjalanan mudik akan saya bahas di postingan berikutnya.

Iklan